Judul
Kaidah-Kaidah Fiqih
Bekal Fuqoha Kontemporer
Penulis
Ust. Muhammad Maftuhin Ar-Raudli
ISBN
Dimensi 15 × 23 cm
Isi 464 halaman; Bookpaper
Sampul SoftCover
Terbit Juli 2024

Sinopsis

Kaidah fiqih (al-qawâ‘id al-fiqhiyyah) adalah kaidah umum yang merangkum beragam persoalan fiqih/hukum Islam. Setiap satu kaidah fiqih mewadahi masalah-masalah fiqih yang memiliki kesamaan substansi.

Setiap satu kaidah merupakan hasil dari proses berpikir induktif: metode berpikir yang bertolak dari berbagai hal atau peristiwa khusus (yaitu, persoalan-persoalan fiqih) untuk menentukan kaidah atau hukum umum (yaitu, kaidah fiqih) berdasarkan Al-Qur’an dan hadis. Ia merupakan intisari ayat-ayat Al-Qur’an dan hadis-hadis. Kalimatnya singkat tapi maknanya padat (jawâmi‘al-kalim) sehingga mudah diingat.

Dalam buku ini, kita akan memahami ragam kaidah fiqih beserta contoh-contoh persoalan fiqih yang diwadahi oleh kaidah tersebut. Buku ini membahas al-Qawâ’id al-Khams al-Kubrâ atau lima kaidah utama yang menjadi acuan semua persoalan fiqih; al-Qawâ’id al-Kulliyah atau kaidah-kaidah umum yang mewadahi mayoritas persoalan fiqih; al-Qawâ’id al-Mukhtalaf fîhâ atau rumusah kaidah tentang persoalan-persoalan fiqih yang diperdebatkan.

Kaidah fiqih adalah khazanah luar biasa dalam keilmuan Islam. Kaidah fiqih adalah mahakarya intelektual ulama kita. Kaidah-kaidah fiqih itu membantu kita mengetahui hukum dari peristiwa atau persoalan yang tidak diatur secara gamblang oleh Al-Qur’an dan hadis. Hal-hal baru yang hukumnya tidak disebutkan dalam dua sumber utama Islam itu.

Dewasa ini, kebutuhan kita terhadap kaidah fiqih sudah mendesak. Kehidupan terus berjalan. Problem-problem baru dalam berbagai bidang terus muncul, dan sebagian berkaitan langsung dengan hukum Islam. Nah, tugas ahli fiqih adalah menangani dan menyelesaikan persoalan itu dengan cara menghadirkan teks-teks agama untuk “berbicara“ (istinthâq nash) atas persoalan itu, sehingga Islam akan terus lestari: relevan pada setiap zaman dan di setiap tempat.

Isi Buku

PERSEMBAHAN

MUKADIMAH

BAB 1: SEPULUH HAL DASAR DALAM ILMU KAIDAH FIQIH

  1. Definisi Ilmu Kaidah Fiqih (al-Qawâ’id al-Fiqhiyyah)

Definisi “Kaidah” dan “Fiqih”

Definisi Kaidah Fiqih

  1. Objek Kajian Ilmu Kaidah Fiqih

Berdasarkan Kaidah Pokok dan Kaidah Cabang

Berdasarkan Cakupan Kaidah

Berdasarkan Kaidah yang Disepakati dan yang Masih Diperdebatkan

  1. Manfaat Ilmu Kaidah Fiqih
  2. Nisbah atau Kaitan Ilmu Kaidah Fiqih dengan Ilmu Lain
  3. Keutamaan Ilmu Kaidah Fiqih
  4. Pencetus Ilmu Kaidah Fiqih
  5. Penamaan
  6. Sumber Ilmu Kaidah Fiqih
  7. Al-Qur’an
  8. Hadis
  9. Pendapat Sahabat
  10. Pendapat Tabi’in
  11. Pendapat Imam Mujtahid
  12. Bahasa Arab
  13. Akal
  14. Istiqrâ (Riset)
  15. Hukum Mempelajari Ilmu Kaidah Fiqih
  16. Masalah-masalah yang Dibahas dalam Kaidah Fiqih

BAB 2: AL-QAWÂID AL-KHAMS AL-KUBRÂ:
LIMA KAIDAH UTAMA

  1. Kaidah Pertama al-Qawâid alKhams al-Kubrâ

اَلْأُمُوْرُ بِمَقَاصِدِهَا

Semua hal tergantung pada maksudnya.

v     Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Penerapan Kaidah

v    Urgensi Kaidah

v    Meluruskan Penyalahgunaan Kaidah

v    Masalah-Masalah yang Dikecualikan dari Kaidah Ini

v    Pengertian Niat

v    Fungsi Niat dalam Ibadah

v    Waktu Pelaksanaan Niat

v    Tempat niat

v    Syarat-Syarat Niat

v    Hal-Hal yang Dapat Merusak Niat

v    Macam-Macam Niat

v    Ketentuan yang Berkaitan dengan Fungsi Niat

v    Membarengkan (Niat) Isytirâk an-Niyyah

v    Kaidah-Kaidah yang Berkaitan dengan Tata Cara Niat

  1. Kaidah Kedua al-Qawâid alKhams al-Kubrâ

اَلْيَقِيْنُ لَا يَزُوْلُ بِالشَّكِّ

Keyakinan tidak hilang oleh keragu-raguan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Meluruskan Kesalahpahaman

v    Kaidah Cabang

v    Pengecualian Kaidah

v    Klasifikasi Syakk (Keragu-raguan)

  1. Kaidah Ketiga al-Qawâid al-Khams al-Kubrâ

اَلْـمَشَقَّةُ تَجْلِبُ التَّيْسِيْرَ

Kesulitan mendatangkan kemudahan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Tentang Masyaqqah (Kesulitan)

v    Faktor-Faktor Keringanan

v    Klasifikasi Keringanan

v    Macam-macam Status Hukum Menjalankan Keringanan

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Kaidah Cabang

 

  1. Kaidah Keempat al-Qawâid al-Khams alKubrâ

اَلضَّرَرُ يُزَالُ

Madarat harus dihilangkan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Kaidah Cabang

  1. Kaidah Kelima al-Qawâid al-Khams al-Kubrâ

اَلْعَادَةُ مُحَكَّمَةٌ

Tradisi atau kebiasaan dapat menjadi sumber hukum.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Perbedaan Antara al-‘Âdah dan al-‘Urf

v    Kategori Tradisi atau Kebiasaan

v    Kapan Sesuatu Disebut sebagai “Tradisi”?

v    Ketentuan dalam Tradisi

v    Tradisi yang Bisa Menjadi Sumber Hukum

v    Tradisi Sebagai Pengganti dari Pernyataan

v    Kaidah Cabang

BAB 3: AL-QAWÂID AL-KULLIYAH:
KAIDAH UMUM RUJUKAN RAGAM PERSOALAN HUKUM

  1. Kaidah Pertama alQawâid al-Kulliyah

اَلْاِجْتِهَادُ لَا يُنْقَضُ بِالْاِجْتِهَادِ

Ijtihad tidak dapat dibatalkan dengan ijtihad lain.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Makna Ijtihad

v    Syarat Berijtihad

v    Spirit Kaidah dalam Keseharian

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan Penting Kaidah

  1. Kaidah Kedua al-Qawâid al-Kulliyah

إِذَا اجْتَمَعَ الْحَلَالُ وَالْحَرَامُ غُلِّبَ الْحَرَامُ

Jika yang halal dan yang haram ada secara bersamaan maka dimenangkan yang haram.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Soal Tafrîq ash-Shafqah

v    Kaidah Cabang

  1. Kaidah Ketiga al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْإِيْثَارُ بِالْقُرَبِ مَكْرُوْهٌ وَفِيْ غَيْرِهَا مَحْبُوْبٌ

Mengutamakan orang lain dalam hal ibadah itu tidak dianjurkan (makruh). Dianjurkan dalam hal selain ibadah.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Hukum Mengutamakan Orang Lain dalam Hal Ibadah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Keempat al-Qawâid al-Kulliyah

اَلتَّابِعُ تَابِعٌ

Pengikut itu yang mengikuti.

v    Redaksi Semakna

v    Landsan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Macam-macam Tâbi’ (Yang Mengikuti)

v    Kaidah Cabang

  1. Kaidah Kelima al-Qawâid al-Kulliyah

تَصَرُّفُ الْإِمَامِ عَلَى الرَّعِيَّةِ مَنُوْطٌ بِالْـمَصْلَحَةِ

Kebijakan pemimpin atas rakyat harus berdasarkan kemaslahatan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Definisi Maslahat

v    Kategori Maslahat

v    Ada Sekian Maslahat; Mana yang Harus Didahulukan?

v    Contoh Penerapan Kaidah

  1. Kaidah Keenam al-Qawâid alKulliyah

اَلْحُدُوْدُ تَسْقُطُ بِالشُّبُهَاتِ

Hukuman had gugur oleh syubhat (ketidakjelasan)

v  Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Arti Had

v    Arti Syubhat dan Contoh Penerapan Kaidah

v    Catatan Penerapan Kaidah

  1. Kaidah Ketujuh al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْحُرُّ لَا يَدْخُلُ تَحْتَ الْيَدِ

Orang merdeka tidak berada di bawah kepemilikan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Sekilas Perbudakan dalam Islam

v    Contoh Penerapan Kaidah

 

  1. Kaidah kedelapan al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْحَرِيْمُ لَهٗ حُكْمُ مَا هُوَ حَرِيْمٌ لَهٗ

Sesuatu yang mengelilingi dihukumi sama seperti sesuatu yang dikelilingi.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Kesembilan alQawâid al-Kulliyah

إِذَا اجْتَمَعَ أَمْرَانِ مِنْ جِنْسٍ وَاحِدٍ وَلَمْ يَخْتَلِفْ مَقْصُوْدُهُمَا دَخَلَ أَحَدُهُمَا فِي الْاٰخَرِ غَالِبًا

Jika dua hal yang sejenis bersatu dan tujuannya tidak berbeda maka, sering kali, yang satu bisa masuk ke yang lain.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Kesepuluh al-Qawâid al-Kulliyah

إِعْمَالُ الْكَلَامِ أَوْلٰى مِنْ إِهْمَالِهٖ

Melaksanakan kata-kata itu lebih baik ketimbang mengabaikannya.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Kaidah Cabang

  1. Kaidah Kesebelas al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْخَرَاجُ بِالضَّمَانِ

Keuntungan adalah kompensasi dari tanggungan.

v   Redaksi Semakna

v   Landasan Kaidah

v   Uraian Kaidah

v   Ketentuan dalam Tanggungan

v   Contoh Penerapan Kaidah

  1. Kaidah Kedua Belas al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْخُرُوْجُ مِنَ الْخِلَافِ مُسْتَحَبٌّ

Keluar dari perselisihan itu dianjurkan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Ketentuan Keluar dari Perbedaan Pendapat

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Ketiga Belas al-Qawâid al-Kulliyah

اَلدَّفْعُ أَقْوٰى مِنَ الرَّفْعِ

Menolak itu lebih kuat daripada menghilangkan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan dan Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Keempat Belas al-Qawâid al-Kulliyah

اَلرُّخَصُ لَا تُنَاطُ بِالْـمَعَاصِيْ

Rukhsah tidak terkait dengan kemaksiatan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Kelima Belas al-Qawâid al-Kulliyah

اَلرُّخَصُ لَا تُنَاطُ بِالشَّكِّ

Rukhsah tidak didasarkan pada keraguan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Keenam Belas al-Qawâid al-Kulliyah

اَلـِرّضَا بِالشَّيْءِ رِضًا بِمَا يَتَوَلَّدُ مِنْهُ

Menerima sesuatu berarti menerima apa yang timbul dari sesuatu tersebut.

v    Kaidah semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Ketujuh Belas al-Qawâid al-Kulliyah

اَلسُّؤَالُ مُعَادٌ فِي الْجَوَابِ

Pertanyaan terulang dalam jawaban.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan, Uraian, Contoh Penerapan Kaidah

v    Persyaratan Kaidah

  1. Kaidah Kedelapan Belas al-Qawâid al-Kulliyah

لَا يُنْسَبُ لِسَاكِتٍ قَوْلٌ

Pernyataan tidak bisa dinisbahkan kepada orang yang diam.

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

  1. Kaidah Kesembilan Belas al-Qawâid al-Kulliyah

مَا كَانَ أَكْثَرَ فِعْلًا كَانَ أَكْثَرَ فَضْلًا

Apa yang tindakannya lebih banyak maka keutamannya lebih banyak.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Kedua Puluh al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْـمُتَعَدِّيْ أَفَضَلُ مِنَ الْقَاصِرِ

Yang manfaatnya meluas lebih utama dibanding yang manfaatnya terbatas.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Sepuluh Amalan Menurut Imam as-Suyuthi

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Catatan Penting

  1. Kaidah Kedua Puluh Satu al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْفَرْضُ أَفْضَلُ مِنَ النَّفْلِ

Fardu lebih utama dibanding sunnah.

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Kedua Puluh Dua al-Qawâid alKulliyah

اَلْفَضِيْلَةُ الْـمُتَعَلِّقَةُ بِنَفْسِ الْعِبَادَةِ أَوْلٰى مِنَ الْمُتَعَلِّقَةِ بِمَكَانِهَا

Keutamaan yang berkaitan dengan ibadah itu sendiri lebih utama dibandingkan dengan keutamaan yang berkaitan dengan tempat ibadah.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Uraian Kaidah dan Contoh-contoh Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Kedua Puluh Tiga al-Qawâid alKulliyah

اَلْوَاجِبُ لَا يُتْرَكُ إِلَّا لِوَاجِبٍ

Yang wajib boleh ditinggalkan hanya jika demi yang wajib pula.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan, Uraian, dan Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan Penting

  1. 24. Kaidah Kedua Puluh Empat al-Qawâid al-Kulliyah

مَا أَوْجَبَ أَعْظَمَ الْأَمْرَيْنِ بِخُصُوْصِهٖ لَا يُوْجِبُ أَهْوَنَهُمَا بِعُمُوْمِهٖ

Apa yang dengan kekhususannya mengharuskan yang lebih besar di antara dua hal maka dengan keumumannya tidak mengharuskan yang lebih ringan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan, Uraian, dan Contoh Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Kedua Puluh Lima al-Qawâid al-Kulliyah

مَا ثَبَتَ بِالشَّرْعِ مُقَدَّمٌ عَلٰى مَا ثَبَتَ بِالشَّرْطِ

Apa yang ditetapkan berdasarkan syariat itu diutamakan atas apa yang ditetapkan berdasarkan ketentuan (syarat)

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Catatan Penting

  1. Kaidah Kedua Puluh Enam al-Qawâid al-Kulliyah

مَا حَرُمَ اسْتِعْمَالُهٗ حَرُمَ اتِّخَاذُهٗ

Apa yang haram digunakan maka haram diambil.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Kedua Puluh Tujuh al-Qawâid alKulliyah

مَا حَرُمَ أَخْذُهٗ حَرُمَ إِعْطَاؤُهٗ

Apa yang haram diambil maka haram diberikan.

v     Redaksi Semakna

v     Landasan Kaidah

v     Contoh Penerapan Kaidah

v     Pengecualian Kaidah

v     Catatan Penting

  1. Kaidah Kedua Puluh Delapan al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْـمَشْغُوْلُ لَا يُشْغَلُ

Yang sedang sibuk tidak dapat disibukkan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah dan Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan

  1. Kaidah Kedua Puluh Sembilan al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْـمُكَبَّرُ لَا يُكَبَّرُ

Yang sudah diperbesar tidak bisa diperbesar lagi.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Contoh Kaidah

  1. Kaidah Ketiga Puluh al-Qawâid al-Kulliyah

مَنْ تَعَجَّلَ بِشَيْءٍ قَبْلَ أَوَانِهٖ عُوْقِبَ بِحِرْمَانِهٖ

Orang yang terburu-buru melakukan sesuatu sebelum waktunya maka ia dihukum dengan cara dicegahmendapatkan sesuatu tersebut.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian dan Contoh Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan Penting

  1. Kaidah Ketiga Puluh Satu al-Qawâid al-Kulliyah

اَلنَّفْلُ أَوْسَعُ مِنَ الْفَرْضِ

Sunnah lebih leluasa dibanding fardu.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Ketiga Puluh Dua al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْوِلَايَةُ الْخَاصَّةُ أَقْوٰى مِنَ الْوِلَايَةِ الْعَامَّةِ

Perwalian khusus lebih kuat dibanding perwalian umum.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Ketiga Puluh Tiga al-Qawâid al-Kulliyah

لَا عِبْرَةَ بِالظَّنِّ الْبَيِّنِ خَطَؤُهٗ

Dugaan yang jelas salah tidak dapat jadi acuan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Ketiga Puluh Empat al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْاِشْتِغَالُ بِغَيْرِ الْـمَقْصُوْدِ إِعْرَاضٌ عَنِ الْـمَقْصُوْدِ

Melakukan apa yang tidak menjadi tujuan berarti berpaling dari tujuan.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Ketiga Puluh Lima al-Qawâid alKulliyah

لَا يُنْكَرُ الْمُخْتَلَفُ فِيْهِ وَإِنَّمَا يُنْكَرُ الْمُجْمَعُ عَلَيْهِ

Yang masih diperdebatkan tidak boleh disangkal. Yang bisa disangkal hanyalah apa yang telah disepakati.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan Penting

  1. Kaidah Ketiga Puluh Enam al-Qawâid alKulliyah

يَدْخُلُ الْقَوِيُّ عَلَى الضَّعِيْفِ وَلَا عَكْسَ

Yang kuat bisa masuk ke yang lemah, tapi tidak sebaliknya.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

  1. Kaidah Ketiga Puluh Tujuh al-Qawâid al-Kulliyah

يُغْتَفَرُ فِي الْوَسَائِلِ مَا لَا يُغْتَفَرُ فِي الْـمَقَاصِدِ

Apa yang tidak bisa dimaafkan terkait tujuan bisa dimaafkan terkait sarana.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan Penting

  1. Kaidah Ketiga Puluh Delapan al-Qawâid al-Kulliyah

اَلْـمَيْسُوْرُ لَا يَسْقُطُ بِالْـمَعْسُوْرِ

Yang mudah tidak bisa gugur oleh yang sulit.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan Penting

  1. Kaidah Ketiga Puluh Sembilan al-Qawâid al-Kulliyah

مَا لَا يَقْبَلُ التَّبْعِيْضَ فَاخْتِيَارُ بَعْضِهٖ كَاخْتِيَارِ كُلِّهٖ وَإِسْقَاطُ بَعْضِهٖ كَإِسْقَاطِ كُلِّهٖ

Memilih sebagian dari sesuatu yang tidak dapat terbagi-bagi sama dengan memilih keseluruhannya. Menggugurkan sebagiannya sama dengan menggugurkan keseluruhannya.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan Penting

  1. Kaidah Keempat Puluh al-Qawâid al-Kulliyah

إِذَا اجْتَمَعَ السَّبَبُ أَوِ الْغُرُوْرُ وَالْـمُبَاشَرَةُ قُدِّمَتِ الْـمُبَاشَرَةُ

Jika perantara (atau tipuan) dan tindakan langsung ada secara bersamaan maka yang didahulukan adalah tindakan langsung.

v    Redaksi Semakna

v    Landasan Kaidah

v    Uraian Kaidah

v    Contoh Penerapan Kaidah

v    Pengecualian Kaidah

v    Catatan Penting

BAB 4: AL-QAWÂID AL-MUKHTALAF FÎHÂ:
KAIDAH TENTANG PERSOALAN FIQIH YANG MASIH DIPERDEBATKAN

  1. Kaidah Pertama al-Qawâid al-Mukhtalaf fîhâ

اَلْجُمُعَةُ ظُهْرٌ مَقْصُوْرَةٌ أَوْ صَلَاةٌ عَلٰى حِيَالِهَا؟

Shalat Jumat itu shalat Zuhur yang diringkas atau shalat tersendiri?

  1. Kaidah Kedua al-Qawâid al-Mukhtalaf fîhâ

اَلصَّلَاةُ خَلَفَ الْمُحْدِثِ الْمَجْهُوْلِ الْحَالِ إِذَا قُلْنَا بِالصِّحَّةِ هَلْ هِيَ صَلَاةُ جَمَاعَةٍ أَوِ انْفِرَادٍ؟

Shalat (makmum) di belakang imam yang berhadas (misal, kentut) dan itu tidak diketahui oleh makmum. Jika kita katakan shalat makmum itu sah maka apakah itu tetap menjadi shalat jamaah atau shalat si makmum itu menjadi shalat sendirian (bukan jamaah)?

  1. Kaidah Ketiga alQawâid al-Mukhtalaf fîhâ

ﻣَﻦْ أَﺗٰﻰ ﺑِﻤَﺎ ﻳُﻨَﺎفِي اﻟْﻔَﺮْضَ دُوْنَ اﻟﻨَّﻔْﻞِ فِيْ أَوَّلِ فَرْضٍ أَوْ أَثْنَائِهٖ ﺑَﻄَﻞَ ﻓَﺮْﺿُﻪٗ وَﻫَﻞْ ﺗَﺒْﻘٰﻰ ﺻَﻼَﺗُﻪٗ ﻧَﻔْﻼً أَوْ تَبْطُلُ؟

Orang yang melakukan sesuatu yang bisa membatalkan shalat fardubukan shalat sunnahdi permulaan atau di tengah-tengah shalat fardu tersebut maka shalat fardunya batal. Tapi, apakah shalatnya bisa berubah jadi shalat sunnah atau batal sama sekali?

  1. Kaidah Keempat al-Qawâid al-Mukhtalaf fîhâ

اَلنَّذْرُ هَلْ يَسْلُكُ بِهٖ مَسْلَكَ الْوَاجِبِ أَوِ الْجَائِزِ؟

Apakah nazar harus dilaksanakan sesuai aturan [ibadah] wajib atau aturan jaiz (yang diperbolehkan)?

  1. Kaidah Kelima al-Qawâid al-Mukhtalaf fîhâ

هَلِ الْعِبْرَةُ بِصِيَغِ الْعُقُوْدِ أَوْ بمَعَانِيْهَا؟

Yang jadi acuan itu redaksi akad atau makna akad?

  1. Kaidah Keenam al-Qawâid al-Mukhtalaf fîhâ

اَلْعَيْنُ الْـمُسْتَعَارَةُ لِلرَّهْنِ هَلِ الْـمُغَلَّبُ فِيْهِ جَانِبُ الضَّمَانِ أَوْ جَانِبُ الْعَارِيَةِ؟

Barang pinjaman yang digadai itu dominan sebagai jaminan atau sebagai pinjaman

  1. Kaidah Ketujuh al-Qawâid al-Mukhtalaf fîhâ

اَلْحِوَالَةُ هَلْ هِيَ بَيْعٌ أَوِ اسْتِيْفَاءٌ؟

Hiwâlah itupenjualan utangatau pelunasan utang?

 

Informasi Tambahan

Dimensi 20,5 × 13 cm